Fitur terbaru perangkat Anda? Mereka bisa memata-matai setiap gerakan Anda

Fitur terbaru perangkat Anda? Mereka bisa memata-matai setiap gerakan Anda

Kami sekarang memiliki lusinan perangkat pintar di rumah kami dan bahkan di tubuh kami. Mereka meningkatkan kehidupan kita dalam banyak hal dari menurunkan konsumsi energi di rumah kita hingga mendorong kita untuk aktif.

Namun perangkat pintar ini merespons perintah apa pun yang diberikan: kami memiliki pakar keamanan yang mendemonstrasikan bagaimana mobil dapat dibajak dari jarak jauh dan perangkat medis di tubuh Anda dapat diretas dan diubah menjadi senjata mematikan. Risiko ini sekarang telah dikenali dengan baik oleh para pengembang teknologi, dan ada banyak pekerjaan luar biasa yang sedang dilakukan untuk bagaimana menghindarinya.

Tetapi ada bahaya lain yang harus lebih kita perhatikan yaitu kurang diperhatikan. Gadget Anda mungkin menyediakan jendela yang dapat dilihat oleh peretas mana pun untuk memata-matai Anda.

Barang-barang Anda mengawasi Anda

Laptop Anda memiliki kamera video yang terpasang di dalamnya. Saat merekam, lampu hijau kecil berkedip sehingga Anda sadar sedang direkam. Tetapi dapat diinstruksikan untuk merekam aktivitas Anda tanpa lampu kamera hijau menyala. Dan ini bukan hanya peringatan di laboratorium tentang bahaya hipotetis; itu sebenarnya telah dilakukan, oleh pejabat sekolah yang terlalu bersemangat dan dengan mengintip Toms.

Setidaknya Anda dapat mematikan laptop Anda: ketika ditutup, kamera hanya dapat melihat “sisi lain” dari laptop. Tetapi perbaikan cepat ini tidak berlaku untuk perangkat perekam suara, seperti mikrofon. Misalnya, ponsel Anda dapat mendengarkan percakapan di dalam ruangan meskipun tampaknya sedang dimatikan. Begitu juga TV Anda, atau peralatan pintar lainnya di rumah Anda. Beberapa gadget seperti Amazon’s Echo secara eksplisit dirancang untuk mengaktifkan suara dan selalu siap untuk bertindak berdasarkan perintah lisan Anda.

Bukan hanya rekaman audio dan video yang perlu kita perhatikan. Monitor rumah pintar Anda tahu berapa banyak orang di rumah Anda dan di ruangan mana pada jam berapa. Pengukur air pintar Anda tahu setiap kali toilet disiram di rumah Anda. Jam alarm Anda tahu jam berapa Anda bangun setiap hari bulan lalu. Kulkas Anda tahu setiap kali Anda mengisi segelas air dingin. Ponsel Anda dilengkapi GPS yang dapat melacak lokasi Anda, dan karenanya merekam pergerakan Anda. Ya, Anda dapat mematikan pelacakan lokasi, tetapi apakah itu berarti ponsel tidak melacak lokasi Anda? Dan apakah Anda benar-benar tahu pasti GPS Anda mati hanya karena layar ponsel Anda mengatakannya? Paling tidak, penyedia layanan Anda tahu di mana Anda berada berdasarkan menara ponsel yang digunakan untuk berkomunikasi dengan ponsel Anda.

Kita semua menyukai gadget pintar kita. Namun di luar faktor kenyamanan, fakta bahwa perangkat kami terhubung ke jaringan berarti mereka dapat berkomunikasi dengan cara yang tidak kami inginkan, selain semua cara yang kami lakukan.

Penyadapan generasi berikutnya

Aktor nakal dapat mengetahui cara mengendalikan salah satu teknologi ini untuk mempelajari informasi pribadi tentang Anda. Tetapi mungkin yang lebih mengkhawatirkan, dapatkah penyedia teknologi Anda, secara sukarela atau di bawah paksaan, menjadi pihak dalam skema yang tanpa disadari Anda dapat mengungkapkan rahasia Anda?

Pertarungan baru-baru ini antara Apple dan FBI berkisar pada permintaan FBI agar Apple mengembangkan versi iOS yang tidak aman, sistem operasi iPhone, untuk memfasilitasi peretasan mereka ke ponsel teroris. Apakah membobol ponsel yang terkunci hanyalah langkah berikutnya di luar penyadapan telepon tradisional di mana pemerintah meminta Apple atau Samsung untuk menggunakan teknologinya untuk mengganggu percakapan tersangka teroris?

Tetapi telepon modern dapat digunakan untuk melakukan lebih dari sekedar mendengarkan percakapan. Bisakah perusahaan diminta untuk tetap melacak lokasi sambil menunjukkan kepada tersangka bahwa itu benar-benar tidak aktif? Bagi saya, tampaknya sulit untuk menarik garis antara kasus-kasus ini. Tidak heran beberapa insinyur Apple muncul sebagai “penentang hati nurani” dalam masalah Apple-FBI. Kasus ini dibatalkan sebelum Apple dapat dipaksa untuk melakukan apa pun, jadi tidak ada preseden hukum yang memandu kami tentang bagaimana contoh langkah selanjutnya ini akan dimainkan di pengadilan.

Tentu saja, penting bagi penegak hukum untuk memantau tersangka kriminal, menyelidiki perilaku kriminal yang sedang berlangsung, dan mengumpulkan bukti untuk dituntut. Inilah motif di balik undang-undang penyadapan telepon yang memungkinkan penegak hukum mendengarkan percakapan telepon Anda tanpa pemberitahuan kepada Anda.

Penyadapan sebenarnya dimulai pada tahun 1800-an sebagai alat spionase perusahaan. Pada tahun 1928, Mahkamah Agung AS memutuskan dalam Olmstead v. US bahwa penegakan hukum menggunakan penyadapan secara konstitusional, dan surat perintah tidak diperlukan. Keputusan ini baru diganti pada tahun 1967, oleh Katz v. US, yang menetapkan hak privasi warga negara, dan mewajibkan penegakan hukum untuk mendapatkan surat perintah sebelum mengganggu percakapan telepon. Ini lama setelah Kongres mengeluarkan undang-undang yang secara hati-hati membatasi penyadapan telepon, pada tahun 1934.

Pada hari-hari awal penyadapan, ada “ketukan” fisik sambungan samping yang dapat diterapkan ke kabel asli yang membawa percakapan. Teknologi yang lebih baru pada akhirnya memungkinkan perusahaan telepon untuk menyandikan dan menggandakan banyak panggilan telepon pada kabel fisik yang sama.

Di Amerika Serikat, Undang-Undang Bantuan Komunikasi untuk Penegakan Hukum (CALEA) disahkan oleh Kongres pada tahun 1994, karena kekhawatiran tentang kemampuan penegak hukum untuk mengikuti teknologi komunikasi baru. Hal ini membutuhkan perusahaan komunikasi untuk menyediakan cara bagi penegak hukum untuk memasang penyadapan bahkan pada teknologi komunikasi yang lebih baru.

Undang-undang secara eksplisit mengecualikan layanan informasi, seperti email. Perbedaan hukum antara teknologi komunikasi dan layanan informasi ini berarti perusahaan berkewajiban membantu pemerintah mendengarkan panggilan telepon Anda (dengan surat perintah) tetapi tidak berkewajiban membantunya membaca pesan email Anda (setidaknya karena undang-undang khusus ini).

Pada tahun 2004, Federal Communications Commission memutuskan bahwa layanan seperti Voice Over IP (anggaplah Skype) adalah layanan komunikasi yang dicakup oleh CALEA, dan bukan layanan informasi yang dikecualikan.

Beberapa orang sejak itu ingin memperluas undang-undang ini, dan tidak diragukan lagi sengketa Apple FBI membawa masalah ini ke permukaan lagi. Penegakan hukum mungkin akan mendorong kekuatan pengawasan yang lebih besar, dan pendukung kebebasan sipil akan menolak.

Tidak ada yang disembunyikan?

Mungkin Anda tidak peduli dengan privasi penjahat. Namun perlu diperhatikan bahwa pengawasan tidak hanya terhadap aktor jahat yang diketahui, tetapi juga terhadap terduga aktor jahat.

Sejarah mengajarkan kita bahwa daftar tersangka terkadang dapat ditarik terlalu luas. Anda mungkin ingat era McCarthy dan pemerintahan J. Edgar Hoover di FBI, yang terkenal termasuk menyadap kamar tidur Martin Luther King Jr. Bahkan saat ini, ada upaya dari Kantor Pusat Komunikasi Pemerintah Inggris untuk memantau setiap orang yang mengunjungi situs web Wikileaks, bahkan hanya untuk menjelajah. Beberapa undang-undang tidak masuk akal atau tidak adil, jadi bahkan beberapa “penjahat” mungkin masih berhak mendapatkan privasi.

Dan bukan hanya penegakan hukum yang berlebihan yang harus kita khawatirkan. Teknologi seperti Finspy tersedia secara komersial saat ini untuk menginstal malware di komputer atau ponsel Anda dan “merekrut” untuk memata-matai Anda. Teknologi tersebut dapat digunakan oleh siapa saja, termasuk “aktor jahat”, tanpa kerja sama dari produsen perangkat atau penyedia layanan Anda.

Undang-undang penyadapan telepon, seperti CALEA, berlaku untuk tindakan komunikasi eksplisit yang dilakukan oleh seseorang, seperti melakukan panggilan telepon. Penyadap tidak melacak pergerakan Anda di rumah, tidak mendengarkan percakapan Anda saat Anda tidak sedang berbicara di telepon, tidak merekam Anda di kamar mandi tetapi ini semua adalah tindakan yang dapat dilakukan oleh berbagai perangkat kami sekarang. Dengan berkembangnya perangkat dalam hidup kita, sangat mungkin untuk menggunakannya untuk tujuan pengawasan. Tidak diragukan lagi bahwa dengan melakukan itu, pihak berwenang akan menangkap banyak aktor jahat. Tetapi juga akan ada harga yang mahal yang harus dibayar dalam hal privasi dan kemungkinan penangkapan yang salah.

Akhirnya, ini mungkin terasa futuristik, tapi saya jamin tidak. FBI sudah menggunakan mikrofon ponsel untuk menguping kejahatan terorganisir selama satu dekade lalu. Kepentingan komersial tidak terlalu ketinggalan dalam melakukan hal yang sama, dengan tujuan menargetkan promosi penjualan yang lebih baik.

Perangkat jaringan kita yang ada di mana-mana menimbulkan pertanyaan besar yang harus kita debat secara terbuka. Bagaimana kita menyeimbangkan biaya dan manfaat ini akan menentukan jenis masyarakat tempat kita tinggal.

Untuk mendapatkan lebih banyak informasi lengkap dan terbaru tentang gadget, teknologi dan berita lainnya, Klik di https://www.1suara.com.

Leave a Reply