Pengadilan Tinggi Guangdong Meningkatkan Kerusakan 10X lipat atas Banding dalam Kasus Pelanggaran Merek Dagang untuk Batu Bata Lego

Pada tanggal 1 April 2021, Pengadilan Tinggi Rakyat Guangdong mengumumkan pemberian 30 juta RMB (~ $ 4,7 juta USD) kepada Lego atas banding, meningkat dari penghargaan awal sebesar 3 juta RMB. Akhir tahun lalu, Pengadilan Tinggi Rakyat Shanghai juga menegakkan hukuman penjara 6 tahun bagi pelanggar Lego dalam kasus terkait pelanggaran hak cipta. Pabrikan Lego, menggunakan nama merek Lepin (乐 拼), termasuk Guangdong Meizhi Zhijiao Technology Co., Ltd., entitas terkait, dan Shantou Zhilepin Toys Co., Ltd. (广东 美 致 智 教 科技 股份有限公司 、 广东 美致 智 教 科技 股份有限公司 第二 分公司 、 汕头 市 智 乐 拼 ​​玩具 有限公司), melakukan pelanggaran merek dagang dan persaingan tidak sehat. Terdakwa telah melanggar 8 merek dagang terdaftar dan nama komersial Lego selama 4 tahun menghasilkan pendapatan minimal 330 juta RMB.

Pada tingkat banding, Pengadilan Tinggi Rakyat Guangdong menyatakan bahwa setelah penggunaan dan publisitas jangka panjang, rangkaian merek dagang “Lego” telah menjadi sangat terkenal di pasar mainan, dan telah menjadi merek utama yang digunakan oleh publik terkait untuk mengidentifikasi Lego produk. Perusahaan Meizhi menggunakan serangkaian logo “Lego”, yang sangat mirip dengan “Lego” dalam hal kombinasi warna, bentuk ekspresi, dan efek visual secara keseluruhan, yang dapat dengan mudah menimbulkan kebingungan publik dan melemahkan kekhasan “Lego” serangkaian merek dagang. Hal ini menyebabkan rusaknya reputasi pasar Lego.

Orang yang bertanggung jawab atas perusahaan, Li XX, menginstruksikan orang lain untuk mendaftarkan serangkaian merek dagang yang melanggar, mengatur pabrik untuk memproduksi produk yang melanggar, dan menjualnya. Ada tampilan di tempat dan penjualan massal di tempat bisnis Meizhi, Pameran Mainan dan Model Internasional Guangzhou, tempat penjualan resmi, dll., Dan juga melalui email, situs web Perusahaan online, akun publik WeChat, dan saluran lain untuk publisitas dan penjualan.

Menurut putusan pidana terkait, dari 11 September 2017 hingga 23 April 2019 saja, pendapatan bisnis ilegal dari produk yang melanggar yang diproduksi dan dijual oleh Perusahaan Meizhi mencapai 330 juta RMB. Selain itu, berdasarkan data penjualan produk “Lepin” yang disediakan oleh Perusahaan Jaringan Taobao Zhejiang, pendapatan dari produk yang melanggar dapat diperkirakan melebihi 500 juta RMB. Dengan mengacu pada estimasi margin keuntungan yang wajar dari industri terkait, keuntungan keseluruhan dari produk yang melanggar harus jauh lebih dari 160 juta RMB.

Berdasarkan ini, Pengadilan Tinggi Rakyat Guangdong memutuskan bahwa pelanggaran Meizhi berkepanjangan, berskala besar, dan sangat menguntungkan. Pelanggaran telah dipikirkan dan diatur dengan baik. Pelanggaran jahat dan peniruan Lego sudah jelas. Ini adalah pelanggaran serius dan harus dihukum berat. Pengadilan menyetujui klaim Lego untuk kompensasi, dan meningkatkan putusan awal sepuluh kali lipat menjadi kompensasi 30 juta RMB untuk kerugian ekonomi terkait Lego.

Leave a Reply